Followers

Jenis Air yang Keluar Dari Kemaluan





As-salam kepada pembaca sekalian, baiklah pada entri ini saya ingin berkongsi sedikit sebanyak tentang jenis air yang keluar dari kemaluan. pada hakikatnya air yang keluar dari kemaluan adalah sesuatu yang tidak asing lagi bagi kita sebagai manusia. Hal ini kerana itu sudah diaturkan oleh pencipta kita Allah S.W.T. Setiap yang diatrkan oleh Allah itu pasti ada hikmah disebaliknya. Kita sebagai manusia seharusnya bersyukur dengan kurnian-Nya. Baiklah tanpa membuang masa lagi mari kita membaca sedikit coretan ini..:
1) Air mani

Adalah air yang keluar dari kemaluan lelaki dan perempuan apabila seseorang itu telah mencapai ke tahap memuncak kepuasan nafsunya. Ia berwarna putih. Apabila basah ia pekat dan mempunyi bau. Jika ia kering pula ia berdebu akibat digosok.
Hukumnya wajib mandi bagi orang yang keluar air mani.
Air mani ini suci dari segi syarak jadi pakaian yang terkena air mani boleh dibawa solat..
Hadis Saidatina Aisyah r.a:
Diriwayatkan daripada Alqamah r.a katanya:
Bahawa suatu pagi seorang sahabat mencuci pakaiannya. Lalu Saidatina Aisyah r.a berkata: Sepatutnya kamu membasuh sebahagiannya sahaja.
Sekiranya kamu melihat kekotorannya, basuhlah tempat kotor tersebut.
Sebaliknya jika tidak kelihatan, memadailah dengan kamu memercikkan air disekitarnya sahaja. Sesungguhnya aku pernah mengikis air mani yang terdapat pada pakaian Rasulullah s.a.w seterusnya baginda menggunakan pakaian tersebut untuk mendirikan sembahyang.
(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #434,Bab Hukum Air Mani)
2) Air wadi
Warnanya putih dan cair. Ia sejenis cecair yang keluar dari kemaluan lelaki dan perempuan apabila seseorang itu kepenatan seperti berlari, jogoing dan lain-lain daripada pekerjaan yang menggunakan tenaga.
Hukumnya tidak wajib mandi hanya dikehendaki membasuh anggota yang terkena air wadi tersebut.
Air wadi ini najis dan tidak sah dibawa solat.
3) Air Mazi
Warnanya jernih dan bertali. Ia merupakan air yang keluar dari kemaluan lelaki dan wanita apabila seseorang itu berada dalam keghairahan (syahwat).
Hukumnya tidak wajib mandi setelah keluar air tersebut.
Ia najis dan wajib dibasuh anggota yang terkena air mazi dan tidak boleh dibawa solat.
Semoga kita sentiasa berada disisi-Nya dalam mengejar rahmat-Nya di dunia mahupun di akhirat kelak. Moga kita berjumpa lagi dalam entri akan datang..:-) sayonara~~~ as-Salam...

Apesal.com

back to top